Bekerja dengan Kami
Ekspedisi Mangrove: Dari Emisi, Tradisi, Sampai Sasi
02 December 2019 - 16 December 2019 Papua Barat
Selesai

Tanah Papua dan mangrove adalah dua hal yang tak terpisahkan. Setengah dari luas hutan mangrove di Indonesia berada di Papua dan Papua Barat. Gugusan hutan mangrove tersebut diandalkan untuk mencegah abrasi, serta digadang-gadang untuk bisa mengerem laju pemanasan global karena kemampuannya dalam menyerap emisi karbondioksida. Jika dilihat lebih dekat, hutan bakau juga menjadi tumpuan hidup masyarakat setempat, menjadi sumber penghidupan.


EcoNusa bekerjasama dengan Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah Provinsi Papua Barat, Fakultas Kehutanan Universitas Papua, serta World Resources Indonesia (WRI) melakukan Ekspedisi Mangrove 2019. Selama 15 hari, tim menyusuri sepanjang 1013 kilometer pantai selatan Papua Barat, mengunjungi 9 kampung di 5 kabupaten untuk mendata ekosistem mangrove yang tumbuh di air kabur dan interaksi masyarakat dengan hutan bakau itu.

Rencana Perjalanan
Kampung Kambala, Distrik Buruway, Kabupaten Kaimana

Kampung Kambala ditumbuhi mangrove air kabur, yakni hutan mangrove dengan kondisi air yang kabur dengan dasar yang belumpur tebal. Masyarakat memanfaatkan mangrove sebagai kayu bakar dan alat penyangga untuk membuat bangunan baru. Mereka juga memanen teripang untuk dijadikan lauk sehari-hari dan dijual sampai ke Surabaya. Masyarakat Kambala melindungi hutan bakau mereka, antara lain, dengan tradisi upacara adat Sinara. Upacara itu akan menentukan siapa yang bisa masuk dan bisa memanfaatkan hutan mangrove tersebut.

 

Baca juga Mangrove Kambala, Minim Pemanfaatan Kaya Potensi

Kampung Air Besar, Distrik Fakfak Timur, Kabupaten Fakfak

Kampung Air Besar ditumbuhi mangrove air kabur. Hutan mangrove di kampung tersebut masih lebat dan asri. Masyarakat Air Besar jarang memanfaatkan keberadaan rimba itu. Biasanya, hanya ada 2-3 orang yang memancing ikan dan kepiting untuk disantap sebagai lauk sehari-hari.

 

Baca juga Mangrove di Air Besar dan Pager Kindik Belum Termanfaatkan

Kampung Pager Kindik, Distrik Fakfak Selatan, Kabupaten Fakfak

Kampung Pager Kindik ditumbuhi mangrove air kabur. Hutan mangrove di wilayah ini masih asri dan lebat. Namun, masyarakat setempat belum memanfaatkan hutan mangrove di kampung mereka karena minimnya sosialisasi mengenai pemanfaatan mangrove. Sayangnya, meski masih asri, luas hutan mangrove menurun lantaran terkena proyek pembangunan jalan raya antardesa.

 

Baca juga Mangrove di Air Besar dan Pager Kindik Belum Termanfaatkan

Kampung Mandoni, Distrik Kokas, Kabupaten FakFak

Bagi masyarakat Kampung Mandoni, kepiting yang hidup dalam hutan mangrove adalah makhluk penting. Ketika musim panen tiba, mereka bisa mendapatkan Rp1 juta dari hasil penjualan hewan tersebut. Uang itu mereka gunakan, antara lain, untuk membiayai sekolah anak. Karena berharganya binatang tersebut, masyarakat membuat aturan adat yang disebut dengan sasi. Mereka mengatur masa jeda penangkapan agar keberadaan kepiting tetap lestari.

 

Baca juga Kampung Mandoni, Kampung Kepiting Bakau

Kampung Modan, Distrik Babo, Kabupaten Bintuni

Masyarakat Modan memanfaatkan hutan mangrove yang tumbuh di air kabur tersebut dengan menangkap kepiting dan udang yang bermukim di sana sebagai sumber mata pencaharian. Ketika kepiting dan udang susah dicari, mereka menjual semangka dan kangkung yang mereka tanam sebagai sumber pendapatan alternatif.

Kampung Sidomakmur, Distrik Babo, Kabupaten Bintuni

Kampung Sidomakmur juga ditumbuhi mangrove air kabur. Masyarakat biasa menangkap kepiting dan udang di hutan tersebut untuk dijual. Saat sedang tidak musim panen kepiting dan udang, mereka menjual semangka dan kangkung yang mereka tanam sebagai sumber pendapatan alternatif.

Kampung Mugim, Distrik Metemani, Kabupaten Sorong

Masyarakat Mugim mengambil ikan, kepiting, dan udang yang hidup di hutan bakau itu untuk disantap sebagai lauk, dan dijual ke pasar. Mereka menjaga ekosistem mangrove tersebut dengan menetapkan aturan. Antara lain melarang masyarakat menjual kepiting betina atau kepiting kecil untuk menjaga keberadaan bintang yang menjadi sumber penghasilan mereka itu.

Kampung Nusa, Distrik Metemani, Kabupaten Sorong

Masyarakat Kampung Nusa memanfaatkan keberadaan hutan itu dengan mengambil ikan, kepiting, dan udang untuk memenuhi kebutuhan lauk mereka juga menjualnya ke pasar untuk mendapatkan uang. Mereka bersama-sama menjaga rimba itu dengan menetapkan aturan, seperti melarang masyarakat menjual kepiting betina atau kepiting kecil agar kepiting yang menjadi sumber penghidupan mereka tetap ada.

Kampung Wailebet, Distrik Batanta Selatan, Kabupaten Raja Ampat

Berbeda dengan daerah lain, Weilebet ditumbuhi mangrove air jernih (blue water mangrove), yakni hutan mangrove dengan kondisi air yang jernih dan substrat pasir hingga berkarang. Di kampung ini, tim menemukan mangrove endemik Camptostemon schultzii dan Xanthostemon. Masyarakat biasa menangkap ikan kakap merah, kepiting, dan udang di hutan bakau itu untuk disantap sebagai lauk, juga dijual ke pasar. Mereka menerapkan aturan agar ekosistem itu tetap terjaga. Antara lain melarang masyarakat menjual kepiting betina atau kepiting kecil.

Berikut adalah Tim yang bergabung dalam ekspedisi:

Bustar Maitar
CEO Yayasan EcoNusa
Nina Nuraisyah
Manajer Komunikasi Strategis - Yayasan EcoNusa
Wiro Wirandi
Manajer Program Kelautan - Yayasan EcoNusa
Aloisius Numbery
Yayasan EcoNusa
Rumah EcoNusa
Jl. Maluku No.35, RT.6/RW.5, Gondangdia.
Kec. Menteng, Kota Jakarta Pusat, DKI Jakarta 10350
©2021. EcoNusa. All rights Reserved